Header Ads

test

Indonesia mencabut larangan layanan pesan Telegram

Pavel Durov di Kominfo Gambar Jawapos
Indonesia dan layanan pesan terenkripsi Telegram telah sepakat untuk menetapkan prosedur yang lebih baik untuk menghentikan penyebaran propaganda teroris di atas platform, kata pendiri dan menteri komunikasi pada hari Selasa. 

Indonesia, tempat tinggal bagi populasi Muslim terbesar di dunia, telah melihat kebangkitan radikalisme yang tumbuh di tanah air, dan kekhawatiran tentang pengaruh pengaruh kelompok Islam ekstrimis. Telegram adalah platform olahpesan yang diyakini populer dengan simpatisan Negara Islam, yang menggunakan ruang obrolan bersama ratusan anggota, selain mengadakan percakapan pribadi. 

Pihak berwenang Indonesia memblokir akses ke beberapa saluran Telegram bulan lalu, dengan mengatakan bahwa mereka memiliki beberapa forum yang "penuh dengan propaganda radikal dan teroris". 

"Kami telah membahas cara-cara untuk memblokir propaganda terorisme yang tersedia di Telegram, yang merupakan sesuatu yang telah kami lakukan secara global, dan khususnya di Indonesia," kata pendiri aplikasi Pavel Durov dalam sebuah konferensi pers bersama dengan menteri tersebut. 

Durov mengatakan keduanya telah sepakat untuk membuat jalur komunikasi yang lebih baik, karena Telegram tidak mengetahui permintaan email dari kementerian untuk mencatat beberapa saluran. 

Diperlukan waktu sekitar 24 sampai 36 jam agar aplikasi menutup saluran publik dengan konten terorisme, namun jalur komunikasi langsung ke pihak berwenang Indonesia akan memungkinkannya untuk "menutupnya lebih efisien dalam beberapa jam", katanya. 

Durov telah membentuk tim penutur bahasa Indonesia, tambahnya. Begitu prosedur operasi standar telah disepakati, pemerintah akan membebaskan operasi Telegram di Indonesia, kata Menteri Komunikasi Rudiantara. "Begitu semua teknis selesai, kita bisa menghapus penyumbatannya," tambah menteri, yang menggunakan satu nama, seperti banyak orang Indonesia. 

Indonesia telah memblokir 11 dari Sistem Nama Domain Telegram (DNS) untuk layanan berbasis web pada 14 Juli dan ini akan dibuka kembali minggu ini, kata kementerian tersebut dalam sebuah pernyataan. 

Banyak aplikasi perpesanan, seperti Whatsapp dan Telegram, menawarkan enkripsi end-to-end dari pengirim ke penerima, yang bahkan menghalangi perusahaan yang menyediakan platform untuk melihat pesan. 

Pejabat keamanan di beberapa negara mengeluh bahwa aplikasi semacam itu memberi ruang yang aman bagi militan untuk berkomunikasi satu sama lain. 

Beberapa pemerintah, termasuk Australia dan Inggris, telah mendesak perusahaan teknologi untuk berbuat lebih banyak untuk membantu badan keamanan menggagalkan ancaman. #Reuters

No comments:

Powered by Blogger.