Header Ads

test

Indonesia mencabut larangan aplikasi Telegram

Rudiantara, left, and Durov, right, said Telegram will remain accessible in Indonesia [Tatan Syuflana/AP]
Indonesia dan layanan pesan terenkripsi Telegram menetapkan prosedur untuk membasmi 'propaganda teroris' di peron.
Pemerintah Indonesia telah mencabut ancamannya untuk melarang aplikasi pesan terenkripsi dari Telegram, dengan mengatakan bahwa pihaknya telah mengambil langkah-langkah untuk memblokir konten "negatif" yang mencakup forum pendukung ISIS.

Rudiantara, menteri komunikasi dan teknologi informasi, bertemu dengan pendiri Telegram Pavel Durov pada hari Selasa, mengumumkan bahwa "kami telah sepakat untuk menjaga agar Telegram dapat diakses".

Sebelumnya pada bulan Juli, kementerian tersebut mengatakan bahwa pihaknya tengah mempersiapkan untuk menutup Telegram di Indonesia, di mana terdapat beberapa juta pengguna, jika tidak mengembangkan prosedur untuk memblokir konten yang tidak sah termasuk diskusi kelompok yang mendukung Negara Islam Irak dan Levant (ISIL).

Sebagai ukuran parsial, perusahaan internet meminta blokade akses ke 11 alamat yang menawarkan versi web Telegram, dengan mengatakan bahwa mereka memiliki beberapa forum yang "penuh dengan propaganda radikal dan teroris".

Pada konferensi pers bersama dengan menteri tersebut, Durov meminta maaf karena gagal menanggapi permintaan pemerintah Indonesia dengan cepat, menyalahkan miskomunikasi.
Baca: Telegram memblokir konten 'TEROR' setelah Indonesia mengancam
Dia mengatakan akan ada garis komunikasi langsung antara kementerian dan orang-orang terkemuka di Telegram karena hal itu akan memungkinkannya menutup saluran publik "lebih efisien dalam beberapa jam".

"Kami telah membahas cara untuk memblokir propaganda terorisme yang tersedia untuk umum di Telegram, yang merupakan sesuatu yang telah kami lakukan secara global, dan khususnya di Indonesia," kata Durov.

Pemerintah Indonesia tidak membuat permintaan yang memerlukan enkripsi Telegram untuk dikompromikan, katanya, menambahkan: "Dasar dari Telegram adalah janji enkripsi 100 persen. Inilah sebabnya mengapa perusahaan kami ada."

Rudiantara mengatakan bahwa tindakan pemblokiran terhadap Telegram dapat dicabut minggu depan, namun memperingatkan bahwa situs lain sekarang dapat menghadapi pengawasan.

Banyak situs media sosial lainnya, aplikasi messaging dan sistem file dan video sharing digunakan di Indonesia, katanya, secara khusus menyebutkan Facebook dan Google sebagai platform yang bisa diteliti dalam "masa depan".

Pesawat tempur yang diduga ditangkap oleh polisi Indonesia telah memberi tahu pihak berwenang bahwa mereka berkomunikasi satu sama lain melalui Telegram dan menerima perintah dan arahan untuk melakukan serangan melalui aplikasi tersebut, termasuk dari Bahrun Naim, seorang warga negara Indonesia dengan ISIL di Suriah yang dituduh mendalangi beberapa serangan dalam 18 bulan.

Kritik terhadap ancaman pemerintah mengatakan akan lebih masuk akal untuk memantau kelompok diskusi ISIL untuk mendapatkan kemungkinan intelijen daripada melarang aplikasi tersebut.

Beberapa pemerintah, termasuk Australia dan Inggris, telah mendesak perusahaan teknologi untuk berbuat lebih banyak untuk membantu badan keamanan guna menggagalkan ancaman.

No comments:

Powered by Blogger.