Header Ads

test

Telegram memblokir konten 'TEROR' setelah Indonesia mengancam

Enkripsi Telegram yang kuat dipuji dan dikritik [File: Carl Court / Getty Images]
Perusahaan pesan terenkripsi Telegram mengatakan bahwa pihaknya membentuk tim moderator yang terbiasa dengan budaya dan bahasa Indonesia sehingga dapat menghapus "konten yang terkait dengan teroris" lebih cepat.

Pengumuman tersebut muncul setelah Indonesia membatasi akses ke aplikasi tersebut dan mengancam larangan total.

Pavel Durov, yang bersama saudaranya Nikolai, mendirikan aplikasi tersebut pada tahun 2013, mengatakan dalam sebuah pesan pada hari Minggu kepada 40.000 pengikutnya di Telegram bahwa dia tidak sadar akan kegagalan untuk segera menanggapi permintaan pemerintah Indonesia untuk memblokir sejumlah pelanggaran Saluran - grup obrolan di aplikasi - namun sekarang memperbaiki situasi.

Kementerian Komunikasi dan Informatika Indonesia pada hari Jumat mengatakan sedang mempersiapkan penutupan total Telegram di Indonesia, di mana terdapat beberapa juta pengguna, jika tidak mengembangkan prosedur untuk memblokir konten yang melanggar hukum.

Indonesia bergerak untuk memblokir aplikasi 'penuh dengan propaganda teroris'

Sebagai tindakan parsial, kementerian tersebut meminta perusahaan internet di negara tersebut untuk memblokir akses ke 11 alamat yang menawarkan versi web Telegram.

Samuel Pangerapan, direktur umum aplikasi informatika di kementerian tersebut, mengatakan bahwa aplikasi tersebut digunakan untuk merekrut orang-orang Indonesia ke dalam kelompok bersenjata dan menyebarkan kebencian dan metode untuk melakukan serangan termasuk pembuatan bom.

Orang Indonesia termasuk pengguna media sosial terbesar di dunia.

Layanan pesan gratis dapat digunakan sebagai aplikasi smartphone dan komputer melalui antarmuka web atau utusan desktop.

Enkripsi yang kuat telah berkontribusi pada popularitasnya dengan mereka yang peduli tentang privasi dan komunikasi yang aman di era digital namun juga menarik kelompok bersenjata dan elemen kriminal lainnya.

Durov mengatakan bahwa Telegram memblokir ribuan saluran yang berhubungan dengan ISIL sebulan dan "selalu terbuka terhadap gagasan tentang bagaimana menjadi lebih baik dalam hal ini".

Penyerang yang dicurigai ditangkap oleh polisi Indonesia baru-baru ini mengatakan kepada pihak berwenang bahwa mereka berkomunikasi satu sama lain melalui Telegram dan menerima perintah dan arahan untuk melakukan serangan melalui aplikasi tersebut, termasuk dari Bahrun Naim, orang Indonesia dengan Negara Islam Irak dan Levant (ISIL, Dikenal sebagai kelompok ISIS), yang diyakini telah mengatur beberapa serangan dalam 18 bulan terakhir dari Suriah.

Durov mengatakan bahwa Telegram telah memblokir saluran yang dilaporkan oleh pemerintah Indonesia.

"Kami membentuk tim moderator yang berdedikasi dengan pengetahuan tentang budaya dan bahasa Indonesia agar bisa memproses laporan konten yang berhubungan dengan teroris lebih cepat dan akurat," katanya.

Langkah-langkah Indonesia terhadap Telegram datang saat negara-negara Asia Tenggara meningkatkan upaya untuk mengurangi orang-orang bergabung dengan kelompok-kelompok bersenjata menyusul penangkapan kota Marawi di Filipina selatan oleh pejuang terkait ISIL.

Hampir dua bulan setelah serangan awal, pasukan Filipina masih berjuang untuk mendapatkan kembali kendali penuh kota tersebut.

Para ahli khawatir Filipina selatan bisa menjadi basis baru bagi ISIL, termasuk pejuang Indonesia dan Malaysia yang kembali dari Timur Tengah, sebagai wilayah pemekaran koalisi internasional yang diselenggarakan oleh ISIL di Suriah dan Irak.

Namun langkah pemerintah Indonesia telah menimbulkan kecaman publik di Indonesia, dengan Twitter dan Facebook meledak dengan komentar negatif dan beberapa orang melaporkan bahwa mereka tidak dapat mengakses domain web.telegram.org.

No comments:

Powered by Blogger.