Header Ads

test

Indonesia, Negara dan Budaya

Republik Indonesia, negara berpenduduk terbesar keempat di dunia, memiliki 203 juta orang yang hidup di hampir seribu pulau menetap secara permanen.

Beberapa dua sampai tiga ratus kelompok etnis dengan bahasa mereka sendiri dan dialek kisaran penduduk dari Jawa (sekitar 70 juta) dan Sunda (sekitar 30 juta) di Jawa, untuk masyarakat yang berjumlah ribuan di pulau-pulau terpencil. Sifat budaya nasional Indonesia agak analog dengan India-multikultural, mengakar di masyarakat yang lebih tua dan hubungan antaretnis, dan dikembangkan dalam abad kedua puluh perjuangan nasionalis melawan imperialisme Eropa yang tetap ditempa bahwa bangsa dan banyak lembaga-lembaganya. Kebudayaan nasional yang paling mudah diamati di kota-kota, tetapi aspek sekarang mencapai ke pedesaan juga.

Perbatasan Indonesia adalah dari Hindia Belanda, yang sepenuhnya terbentuk pada awal abad kedua puluh, meskipun imperialisme Belanda dimulai pada awal abad ketujuh belas. Budaya Indonesia memiliki akar sejarah, lembaga, adat istiadat, nilai-nilai, dan keyakinan bahwa banyak orang berbagi, tetapi juga pekerjaan yang sedang berjalan yang sedang mengalami tekanan tertentu pada awal abad kedua puluh satu.

Nama Indonesia, yang berarti Kepulauan India, diciptakan oleh seorang Inggris, JR Logan, di Malaya pada tahun 1850. Berasal dari bahasa Yunani, Indo (India) dan nesos (pulau), memiliki paralel di Melanesia, "hitam pulau", Mikronesia, "pulau-pulau kecil", dan Polinesia, "banyak pulau." Sebuah geografi Jerman, Adolf Bastian, yang digunakan dalam judul bukunya, Indonesien, pada tahun 1884, dan pada tahun 1928 nasionalis diadopsi sebagai nama bangsa diharapkan-untuk mereka.

Kebanyakan pulau yang multietnis, dengan kelompok-kelompok besar dan kecil membentuk kantong-kantong geografis. Kota dalam kantong-kantong tersebut termasuk kelompok etnis dominan dan beberapa anggota kelompok imigran. Kota-kota besar dapat terdiri dari berbagai kelompok etnis, beberapa kota memiliki mayoritas yang dominan. Daerah, seperti Sumatera Barat atau Sulawesi Selatan, telah dikembangkan selama berabad-abad melalui interaksi geografi (seperti sungai, pelabuhan, dataran, dan pegunungan), interaksi sejarah masyarakat, dan kebijakan politik-administratif. Beberapa, seperti Sumatera Utara, Sulawesi Selatan, dan Jawa Timur secara etnis dicampur untuk berbagai derajat, yang lain seperti Sumatera Barat, Bali, dan Aceh yang lebih homogen.

Beberapa daerah, seperti Sumatera Selatan, Kalimantan Selatan, dan Sulawesi Selatan, berbagi pengaruh pesisir Melayu-Muslim jangka panjang yang memberi mereka fitur budaya yang sama, dari seni dan pakaian kepada stratifikasi politik dan kelas untuk agama. Masyarakat dataran tinggi atau hulu di daerah ini memiliki orientasi sosial, budaya, dan agama yang berbeda, tetapi mungkin merasa diri atau menjadi terpaksa bagian dari wilayah itu. Banyak daerah tersebut telah menjadi provinsi pemerintah, adalah tiga yang terakhir di atas. Lainnya, seperti Bali, belum.

Lokasi dan Geograf Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia, terletak mengangkang khatulistiwa di daerah tropis lembab dan meluas sekitar 2.300 mil (3.700 kilometer) timur-barat, hampir sama dengan Amerika Serikat berbatasan. Hal ini dikelilingi oleh lautan, laut, dan selat kecuali itu saham perbatasan pulau dengan Malaysia Timur dan Brunei di Kalimantan (Kalimantan), dengan Papua Nugini di New Guinea, dan Timor Loro Sae dengan di Timor. Malaysia Barat terletak di Selat Malaka, Filipina terletak ke timur laut, dan Australia terletak di selatan.

Lokasi kepulauan telah memainkan peran besar dalam ekonomi, perkembangan politik, budaya, dan agama di sana. Selama lebih dari dua ribu tahun, kapal-kapal dagang berlayar antara peradaban besar India dan Cina melalui perairan dan pulau-pulau Hindia. Pulau-pulau ini juga disediakan
 
Rempah-rempah dan hasil hutan untuk perdagangan itu. The bolak timur dan barat angin muson membuat Hindia titik singgah bagi para pedagang dan orang lain dari beragam bangsa yang membawa bahasa mereka, ide-ide tentang tatanan politik, dan seni dan agama mereka. Kerajaan besar kecil dan kemudian tumbuh sebagai akibat dari, dan sebagai bagian dari, bahwa perdagangan besar. Kapal uap diubah beberapa pola perdagangan, tetapi kawasan lokasi strategis antara Timur dan Asia Selatan dan Timur Tengah tetap.

Indonesia terdiri dari semua atau bagian dari beberapa dunia terbesar pulau-Sumatera, Jawa, sebagian besar Kalimantan (Borneo), Sulawesi (Celebes), Halmahera, dan setengah barat dari New Guinea (Papua)-dan banyak pulau-pulau kecil, yang Bali (di timur Jawa) paling dikenal. Pulau-pulau ditambah beberapa lain memiliki puncak gunung dari 9.000 kaki (2.700 meter) atau lebih, dan ada sekitar empat ratus gunung berapi, yang seratus aktif. Antara 1973 dan 1990, misalnya, ada dua puluh sembilan tercatat letusan, beberapa dengan konsekuensi yang tragis. Lava dan abu vulkanik berkontribusi pada tanah yang kaya Sumatera dataran tinggi dan seluruh Jawa dan Bali, yang telah dipelihara budidaya padi selama beberapa ribu tahun.

Pulau-pulau batin Jawa, Madura, dan Bali membentuk pusat geografis dan penduduk Nusantara. Jawa, salah satu tempat yang paling padat menetap di dunia (dengan 2.108 orang per mil persegi [814 per kilometer persegi] pada tahun 1990), menempati 78 persen dari luas daratan negara itu, tetapi menyumbang sekitar 60 persen dari penduduk Indonesia. (Tentang ukuran negara bagian New York, penduduk Jawa setara dengan 40 persen dari yang dari Amerika Serikat.) Pulau-pulau terluar, yang membentuk busur barat, utara, dan timur yang batin, memiliki sekitar 90 persen dari tanah wilayah negara tetapi hanya sekitar 42 persen dari populasi. Kultur dari pulau-pulau bagian lebih homogen, dengan hanya empat kelompok budaya utama: Sunda (Jawa Barat), Jawa (di Jawa Tengah dan Jawa Timur), Madura (di Madura dan Jawa Timur), dan Bali ( di Bali). Pulau-pulau terluar memiliki ratusan kelompok etnolinguistik.

Hutan pulau-pulau batin, sekali berlimpah, sekarang sebagian besar telah pergi. Kalimantan, Papua Barat, dan Sumatera masih memiliki hutan yang kaya, meskipun ini terancam oleh ekspansi populasi dan eksploitasi oleh para penebang kayu untuk keperluan domestik dan ekspor. Tanah di bawah hutan tidak subur.Beberapa pulau-pulau timur, seperti Sulawesi dan Nusa Tenggara (pulau rantai timur dari Bali), juga telah kehilangan hutan.

Dua jenis pertanian yang dominan di Indonesia: permanen irigasi pertanian padi (sawah) dan berputar ladang atau slash-dan-bakar (ladang) pertanian padi, jagung, dan tanaman lainnya. Mantan mendominasi Jawa, Bali, dan dataran tinggi di sepanjang pantai barat Sumatera, yang terakhir ditemukan di bagian lain dari Sumatera dan pulau-pulau terluar lainnya, tetapi tidak eksklusif begitu. Tetap tadah hujan ladang padi yang menonjol di Sulawesi dan beberapa tempat lain. Banyak daerah yang kaya dengan sayuran, buah-buahan tropis, sagu, dan tanaman budidaya atau hutan lainnya, dan perkebunan komersial kopi, teh, tembakau, kelapa, dan gula yang ditemukan di pulau-pulau baik dalam dan luar. Produk hasil perkebunan seperti karet, kelapa sawit, dan sisal yang menonjol di Sumatera, sedangkan kopi, gula, dan teh yang menonjol di Jawa. Rempah-rempah seperti cengkeh, pala, dan merica yang tumbuh terutama di luar pulau, terutama ke timur. Maluku (sebelumnya Maluku) mendapatkan sebutan yang "Spice Islands" dari pentingnya perdagangan barang-barang. Emas, timah, dan nikel ditambang di Sumatera, Bangka, Kalimantan, Sulawesi, dan Papua untuk pasar domestik dan internasional, dan minyak dan gas alam cair (terutama dari Sumatera) adalah ekspor penting. Sejumlah sungai yang mengalir dari interior pegunungan atau hutan untuk dataran pesisir dan pelabuhan telah melakukan produk pertanian dan hutan selama berabad-abad dan telah saluran untuk komunikasi budaya.

Populasi Demografi. Indonesia meningkat dari 119.208.000 pada tahun 1971 menjadi 147.500.000 pada tahun 1980, untuk 179.300.000 pada tahun 1990, dan 203.456.000 pada tahun 2000. Sementara itu tingkat kesuburan menurun dari 4,6 per seribu wanita menjadi 3,3, tingkat kematian mentah turun pada tingkat 2,3 persen per tahun, dan angka kematian bayi menurun dari 90,3 per seribu kelahiran hidup menjadi 58. Tingkat kesuburan diproyeksikan turun menjadi 2,1 persen dalam satu dekade lain, tetapi jumlah penduduk diperkirakan mencapai 253.700.000 pada tahun 2020. Pada pertengahan abad kedua puluh, penduduk Indonesia sebagian besar pedesaan, tetapi pada awal abad kedua puluh satu, sekitar 20 persen tinggal di kota-kota dan tiga dari lima orang pertanian.

Kota-kota di pulau-pulau baik dalam dan luar telah berkembang dengan pesat, dan sekarang ada dua puluh enam kota dengan populasi lebih dari 200.000. Seperti di banyak negara berkembang, penduduk Indonesia masih yang muda. Pola di atas nasional, namun ada variasi etnis dan regional. Populasi telah berkembang pada tingkat yang berbeda di daerah yang berbeda karena faktor-faktor seperti kondisi ekonomi dan standar hidup, nutrisi, ketersediaan dan efektivitas program keluarga berencana dan kesehatan masyarakat, dan nilai-nilai budaya dan praktek.

Migrasi juga berperan dalam fluktuasi populasi. Peningkatan migrasi permanen atau musiman ke kota-kota disertai pembangunan ekonomi selama tahun 1980 dan 1990-an, tetapi ada juga migrasi yang signifikan antara daerah pedesaan sebagai orang meninggalkan tempat-tempat seperti Sulawesi Selatan untuk bekerja lebih produktif atau peluang pertanian di Sumatera Tengah atau Kalimantan Timur.

Afiliasi Linguistic. Hampir semua dari 300-400 bahasa Indonesia adalah subkelompok dari rumpun Austronesia yang membentang dari Malaysia melalui Filipina, utara ke beberapa bukit rakyat Vietnam dan Taiwan, dan ke Polinesia, termasuk Hawaii dan Maori (Selandia Baru) masyarakat. Bahasa Indonesia adalah tidak saling dimengerti, meskipun beberapa subkelompok yang lebih mirip daripada yang lain (sebagai bahasa Romantis Eropa lebih dekat satu sama lain daripada yang Jermanik, meskipun keduanya dari keluarga Indo-Eropa). Beberapa subkelompok bahasa memiliki sub-sub kelompok, juga tidak saling dimengerti, dan banyak memiliki dialek lokal. Dua bahasa-satu di utara Halmahera, satu di Timor Barat-non-Austronesia dan, seperti Basque di Eropa, tidak berhubungan dengan bahasa lain yang dikenal. Juga, sangat banyak bahasa Papua yang non-Austronesia.

Bahasa pertama kebanyakan orang adalah satu lokal. Pada tahun 1923, bagaimanapun, bahasa Melayu (sekarang dikenal sebagai Bahasa Malaysia di Malaysia di mana itu adalah bahasa resmi) diadopsi sebagai bahasa nasional pada kongres nasionalis Indonesia, meskipun hanya sebagian kecil yang hidup di Sumatera sepanjang Selat Malaka berbicara sebagai bahasa ibu mereka. Namun demikian, itu masuk akal karena dua alasan.

Pertama, Melayu sudah lama menjadi komersial dan pemerintah lingua franca yang mengikat masyarakat yang beragam. Etnis pedagang beragam dan masyarakat lokal menggunakan bahasa Melayu di pelabuhan dan daerah pedalaman dalam bentuk gramatikal disederhanakan dikenal sebagai "Melayu pasar." Kolonial Sebuah deretan rumah tongkona di desa Toraja Palawa. Tanduk kerbau diikat ke tiang pendukung atap pelana besar rumah-rumah ini adalah tanda kekayaan dan reputasi.

Pemerintah di British Malaya dan Hindia Belanda menggunakan bahasa Melayu tinggi dalam dokumen resmi dan negosiasi dan misionaris Kristen pertama menerjemahkan Alkitab ke dalam bahasa tersebut.

Kedua, nasionalis dari berbagai penjuru nusantara melihat nilai bahasa nasional tidak terkait dengan kelompok terbesar, orang Jawa. Bahasa Indonesia adalah bahasa sekarang pemerintah, sekolah, pengadilan, media cetak dan elektronik, seni sastra dan film, dan komunikasi antaretnis. Hal ini semakin penting bagi kaum muda, dan memiliki gaul remaja. Di rumah, bahasa asli dari keluarga sering diucapkan, dengan menggunakan bahasa Indonesia di luar rumah di daerah multietnis. (Di daerah yang lebih monolingual Jawa, Jawa juga melayani di luar rumah.) Bahasa asli tidak digunakan untuk instruksi di luar kelas tiga di beberapa daerah pedesaan. Ibu literatur bahasa tidak lagi ditemukan ketika mereka berada di zaman kolonial. Banyak orang meratapi melemahnya bahasa asli, yang adalah link kaya terhadap kebudayaan pribumi, dan takut kehilangan mereka untuk modernisasi, tetapi sedikit yang dilakukan untuk mempertahankan mereka. Generasi tua dan kecil Indonesia terdidik yang berbicara Belanda berlalu. Belanda tidak diketahui oleh orang-orang yang paling muda dan setengah baya, termasuk siswa dan guru sejarah yang tidak bisa membaca banyak sejarah dokumenter nusantara. Bahasa Inggris adalah bahasa resmi kedua diajarkan di sekolah dan perguruan tinggi dengan berbagai tingkat keberhasilan.

Simbolisme. Moto nasional, Bhinneka Tunggal Ika, adalah ungkapan Jawa kuno biasanya diterjemahkan sebagai "unity in diversity." Ideologi resmi negara, pertama kali dirumuskan oleh Presiden Soekarno pada tahun 1945, adalah Pancasila, atau Pancasila: Ketuhanan yang Maha Esa tertinggi, adil dan beradab kemanusiaan, persatuan Indonesia, kedaulatan rakyat diatur oleh kebijakan bijaksana tiba di melalui musyawarah dan representasi, dan sosial keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia. Indonesia didefinisikan dari awal sebagai pewaris Hindia Belanda. Meskipun Papua Barat tetap berada di bawah Belanda sampai tahun 1962, Indonesia melakukan kampanye internasional yang sukses untuk mengamankan itu. Pendudukan Indonesia dari mantan Portugis Timor Timur pada tahun 1975, tidak pernah diakui oleh PBB, bertentangan dengan gagasan pendiri bangsa. Setelah dua dekade perjuangan pahit ada, Indonesia mengundurkan diri.

Sejak tahun 1950 lagu kebangsaan dan lagu-lagu lain telah dinyanyikan oleh anak-anak di seluruh negeri untuk memulai hari sekolah, pegawai negeri sipil di upacara pengibaran bendera, melalui radio untuk memulai dan menutup penyiaran; di bioskop-bioskop dan televisi, dan pada hari nasional perayaan. Radio dan televisi, pemerintah dimiliki dan dikendalikan untuk sebagian besar paruh kedua abad kedua puluh, menghasilkan program nasionalisasi yang beragam seperti pelajaran bahasa Indonesia, tarian dan lagu daerah dan etnis, dan bermain pada tema-tema nasional. Resmi diakui "pahlawan nasional" dari berbagai wilayah dihormati dalam teks-teks sekolah, dan biografi dan dengan patung-patung untuk perjuangan mereka melawan Belanda, beberapa daerah mengabadikan pahlawan lokal mereka sendiri.

Baca Kelanjutannya di Sejarah Etnis


No comments:

Powered by Blogger.